• April 8, 2024
  • ardwk
  • 0


Jakarta, WK MEDIA

Raksasa chip Taiwan TSMC setuju untuk membangun pabrik semikonduktor ketiga di Arizona, sehingga total investasinya di Amerika Serikat meningkat $65 miliar atau setara dengan Rp1,03 kuardriliun.

Lael Brainard, kepala penasihat ekonomi Presiden Joe Biden, memuji kabar ini sebagai “babak baru bagi industri semikonduktor Amerika.”

Dia mengatakan bahwa investasi yang direncanakan TSMC ini didasarkan pada perjanjian awal dengan Departemen Perdagangan AS, yang terikat dengan undang-undang investasi besar yang disebut Chips and Science Act.

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN ISI

Berdasarkan perjanjian ini, seperti dikutip dari AFP, Perusahaan Manufaktur Semikonduktor Taiwan akan menerima pembiayaan langsung hingga $6,6 miliar dari pemerintah AS, dan bisa memperoleh hingga $5 miliar lainnya dalam bentuk pinjaman.

Undang-undang tersebut merupakan upaya pemerintah untuk memperkuat kekuatan industri Amerika, seiring Biden mencalonkan diri untuk masa jabatan berikutnya pada bulan November nanti.

Amerika Serikat berupaya mengurangi kekurangan potensi chip canggih untuk pembuatan telepon seluler, mobil listrik, dan peralatan militer.

Saat ini, Amerika Serikat sangat bergantung pada Asia untuk komponen-komponen ini dan karenanya rentan jika terjadi krisis geopolitik, khususnya di wilayah sensitif seperti Taiwan, yang oleh Tiongkok dianggap sebagai provinsi yang membangkang.

TSMC sebelumnya berencana membangun dua pabrik di Arizona.

Melalui investasi terbaru ini, TSMC bertujuan untuk membuat semikonduktor yang lebih canggih dari yang semula direncanakan di salah satu pabriknya, serta membangun pabrik ketiga.

Dengan demikian, perusahaan meningkatkan total investasi di AS dari $40 miliar menjadi $65 miliar.

“Untuk pertama kalinya, kami akan membuat semikonduktor chip paling canggih di dunia dalam skala besar di Amerika Serikat,” kata Menteri Perdagangan Gina Raimondo.

“Ini adalah chip yang mendukung semua kecerdasan buatan.”

Kecerdasan buatan

Raimondo mengatakan bahwa dengan rencana ini, TSMC tidak hanya akan menciptakan setidaknya 6.000 lapangan kerja langsung di bidang teknologi tinggi, tetapi juga lebih dari 20 ribu di bidang pembangunan pabrik, dan puluhan ribu lapangan kerja tidak langsung.

“Operasi kami di AS memungkinkan kami untuk lebih mendukung pelanggan kami di negara itu,” kata ketua TSMC Mark Liu.

TSMC adalah produsen lebih dari separuh semikonduktor yang ada di dunia.

Taiwan telah mulai mendiversifikasi produksinya, di bawah tekanan dari pelanggan dan juga karena kekhawatiran China menginvasi Taiwan.

Selain di Amerika Serikat, perusahaan berencana membuat chip di Jepang dan Jerman.

Undang-Undang Chips dan Sains yang disahkan pada tahun 2022 mengirimkan dana sebesar $52,7 miliar untuk merombak industri semikonduktor di Amerika Serikat, dengan gagasan bahwa menyediakan uang publik untuk tujuan ini akan menarik investasi swasta.

Perusahaan AS Intel, misalnya, baru-baru ini mengumumkan kapasitas produksi baru di beberapa negara bagian termasuk Arizona, salah satu negara bagian yang dianggap harus dimenangkan oleh Biden dalam pemilu November.

Biden memenangkan Arizona lewat selisih tipis pada tahun 2020 melawan Donald Trump, yang kembali menjadi saingannya tahun ini.

(AFP/vws)


Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *