• Juni 11, 2024
  • ardwk
  • 0


Jakarta, WK MEDIA

Harga minyak naik pada perdagangan Selasa (11/6), melanjutkan reli hari sebelumnya. Pendorong harga adalah ekspektasi bahwa permintaan bahan bakar musiman akan lebih tinggi karena Amerika Serikat (AS) mengisi cadangan minyak strategisnya.

Harga minyak naik terbatas meski dibayangi penguatan mata uang dolar AS.

Minyak mentah berjangka Brent naik 28 sen atau 0,3 persen menjadi US$81,91 per barel. Sedangkan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS (WTI AS) naik 31 sen atau 0,4 persen menjadi US$78,05.

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN ISI

“Pasar minyak didukung oleh antisipasi peningkatan permintaan bahan bakar musim panas ini dan prospek bahwa jika WTI tetap di bawah US$79 per barel, AS akan mengambil tindakan untuk membangun strategi cadangannya,” kata Hiroyuki Kikukawa, presiden NS Trading dikutip Reuters.

Pekan lalu, Menteri Energi AS Jennifer Granholm mengatakan pemerintah ingin membeli kembali minyak dengan harga sekitar US$79 per barel.

Para analis Goldman Sachs memperkirakan minyak Brent akan naik menjadi US$86 per barel pada kuartal ketiga 2024. Dalam laporannya, mereka mencatat permintaan transportasi musim panas yang kuat akan mendorong pasar minyak ke dalam defisit kuartal ketiga sebesar 1,3 juta barel per hari (bph) .

Perhatian investor tertuju pada rilis data indeks harga konsumen AS untuk Mei, serta kesimpulan pertemuan kebijakan dua hari The Fed pada Rabu besok (12/6) untuk mendapatkan petunjuk kapan bank sentral AS itu akan menurunkan suku bunganya.

Investor juga menunggu data pasokan dan permintaan minyak bulanan dari Badan Informasi Energi AS (EIA), asosiasi negara-negara produsen minyak OPEC, serta Badan Energi Internasional (IEA).

[Gambas:Video CNN]

(pta/pta)



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *